83. Mencaci Maki Hamba Sahaya – 96


83. Mencaci Maki Hamba Sahaya  – 96

 140/189. Dari Al Ma’rur bin Suwaid, dia berkata.

رأيت أبا ذر وعليه حلة وعلى غلامه حلة فسألناه عن ذلك فقال  :  إني ساببت رجلا فشكانى إلى النبي صلى الله عليه وسلم فقال لي النبي صلى الله عليه وسلم أعيرته بأمه قلت نعم ثم قال إن إخوانكم خولكم جعلهم الله تحت أيديكم فمن كان أخوه تحت يديه فليطعمه مما يأكل وليلبسه مما يلبس ولا تكلفوهم ما يغلبهم فان كلفتموهم ما يغلبهم فأعينوهم

“Aku melihat Abu Dzarr sedang memakai selendang, demikian juga ghulam   (pelayan)nya.  (Dalam satu  riwayat,  “Dia memakai pakaian dan ghulamnya memakai selendang). Lalu kami berkata, ‘Sekiranya anda mengambil ini dan memberikan ini kepada yang lain, maka (hal tersebut) akan tersisa selendang’ /194). Lalu kami bertanya kepada Abu Dzarr mengenai hal itu dan dia menjawab, ‘Sesungguhnya aku mencaci maki seseorang lalu dia mengadukan aku kepada Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, kemudian Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepadaku, “Apakah engkau mencaci makinya dengan ibunya?” Aku menjawab, ‘Ya,’ Kemudian Nabi bersabda, “Sesungguhnya saudara-saudaramu adalah hamba sahayamu, Allah menjadikan mereka dibawah kekuasaanmu, Barang siapa saudaranya berada dibawah kekuasaanya, maka hendaklah memberi makan kepadanya dari sesuatu yang dia makan, juga memberikan pakaian kepadanya dari sesuatu yang dia pakai, serta janganlah membebani mereka sesuatu yang tidak mampu dijalankan oleh mereka. Jika engkau membebani mereka sesuatu yang memberatkan mereka, maka bantulah mereka’.”

 Shahih, di dalam kitab Al Irwa (2176). (Bukhari, 1- Kitab Al Iman, 10- Bab Ith’amul Mamluk Mimma Ya^kulu, hadits 38, 39, 40).

 141/191- Dari Abu Hurairah, dia berkata,

أعينوا العامل من عمله فإن عامل الله لا يخيب يعنى الخادم

 “Bantulah pelayan karena pekerjaannya, karena pelayan Allah tidak akan kecewa.”

 Shahih sanadnya.

84. Tidak Boleh Membebani Hamba Sahaya (Pelayan) dengan Pekerjaan yang Tidak Mampu Dilakukannya – 98

 142/192. Dan Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda,

للمملوك طعامه وكسوته ولا يكلف من العمل ما لا يطيق

 “Bagi seorang hamba sahaya (pelayan) makanan dan pakaian (yang hams dimilikinya), serta hendaknya tidak dibebani dengan pekerjaan yang tidak mampu dilakukannya.”

 Shahih, di dalam kitab Al lrun (2172). (Muslim, 27- Kitab Al lman, 10- Bab Ith’amul Mamluk Mimma Ya^kulu, hadits 41).

85. Nafkah Seseorang kepada Hamba Sahaya dan Pelayannya Adalah Sedekah-99

 143/195. Dari Al Miqdam, dia mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

  ما أطعمت نفسك فهو صدقة وما أطعمت ولدك وزوجتك وخادمك فهو صدقة

 “Apa yang engkau nafkahkan untuk dirimu adalah sedekah dan apa yang engkau nafkahkan untuk anakmu, istrimu, dan pelayanmu adalah sedekah.”

 Shahih, dalam kitab Ash-Shahihah (452).

 144/196. Dari Abu Hurairah, dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda.

 خير الصدقة ما بقى غنى واليد العليا خير من اليد السفلى وابدأ بمن تعول تقول

 ‘Sebaik-sebaik sedekah adalah yang tersisa dari kekayaan (harta), tangan yang diatas (pemberi) lebih baik dari tangan yang di bawah (menerima), dan mulailah dengan orang yang menjadi tanggung jawabmu (keluarga)… ‘”1

 Shahih, di dalam kitab Al Inoa (834). (Bukhari, 96- Kitab An-Nafaqat, 2- Bab Wujubun-Nafaqah ‘Ala Ahli wal-‘Iyali).

 145/197. Dari Abu Hurairah, dia berkata,

  أمر النبي صلى الله عليه وسلم بصدقة فقال رجل عندي دينار قال أنفقه على نفسك قال عندي آخر قال أنفقه على زوجتك قال عندي آخر قال أنفقه على خادمك ثم أنت أبصر

 “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk memberikan sedekah, lalu seseorang berkata, ‘Saya mempunyai satu dinar.’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkan untuk dirimu.’ Dia berkata, ‘Aku mempunyai yang lain.’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkanlah untuk istrimu.’ Dia berkata, ‘Aku mempunyai yang lain?,’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkanlah untuk pelayanmu, kemudian engkau lebih mengetahuinya.’

 Hasan, dalam kitab Shahih Abu Daud (1484), di dalam kitab Al Irwa (895), Nasavi, 23- Kitab Az-Zakat, 53, 54, Bab As-Shadaqatu Ala Dzahri Ghinan)

1 Lihat sambungan haditsnya dalam Adh-Dhaif (38/196).

Download Kajian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s