85. Nafkah Seseorang kepada Hamba Sahaya dan Pelayannya Adalah Sedekah-99


85. Nafkah Seseorang kepada Hamba Sahaya dan Pelayannya Adalah Sedekah-99

 

143/195. Dari Al Miqdam, dia mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

  ما أطعمت نفسك فهو صدقة وما أطعمت ولدك وزوجتك وخادمك فهو صدقة

 “Apa yang engkau nafkahkan untuk dirimu adalah sedekah dan apa yang engkau nafkahkan untuk anakmu, istrimu, dan pelayanmu adalah sedekah.”

 Shahih, dalam kitab Ash-Shahihah (452).

144/196. Dari Abu Hurairah, dia berkata, “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda.

 خير الصدقة ما بقى غنى واليد العليا خير من اليد السفلى وابدأ بمن تعول تقول

 ‘Sebaik-sebaik sedekah adalah yang tersisa dari kekayaan (harta), tangan yang diatas (pemberi) lebih baik dari tangan yang di bawah (menerima), dan mulailah dengan orang yang menjadi tanggung jawabmu (keluarga)… ‘”1

 Shahih, di dalam kitab Al Inoa (834). (Bukhari, 96- Kitab An-Nafaqat, 2- Bab Wujubun-Nafaqah ‘Ala Ahli wal-‘Iyali).

 145/197. Dari Abu Hurairah, dia berkata,

  أمر النبي صلى الله عليه وسلم بصدقة فقال رجل عندي دينار قال أنفقه على نفسك قال عندي آخر قال أنفقه على زوجتك قال عندي آخر قال أنفقه على خادمك ثم أنت أبصر

 “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan untuk memberikan sedekah, lalu seseorang berkata, ‘Saya mempunyai satu dinar.’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkan untuk dirimu.’ Dia berkata, ‘Aku mempunyai yang lain.’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkanlah untuk istrimu.’ Dia berkata, ‘Aku mempunyai yang lain?,’ Rasulullah menjawab, ‘Nafkahkanlah untuk pelayanmu, kemudian engkau lebih mengetahuinya.’

 Hasan, dalam kitab Shahih Abu Daud (1484), di dalam kitab Al Irwa (895), Nasavi, 23- Kitab Az-Zakat, 53, 54, Bab As-Shadaqatu Ala Dzahri Ghinan)

1 Lihat sambungan haditsnya dalam Adh-Dhaif (38/196).

86. Apabila (Majikan) Tidak Senang Makan Bersama Hamba Sahaya (Pelayan)nya -100

 146/198.   Dari  Ibnu  Juraij,  dia  berkata,   “Abu   Zubair  bercerita kepadaku,

  أنه سمعه يسأل جابرا عن خادم الرجل إذا كفاه المشقة والحر أمر النبي صلى الله عليه وسلم أن يدعوه قال نعم فإن كره أحدكم أن يطعم معه فليطعمه أكلة في يده

 “Bahwasanya dia mendengar [seorang laki-laki] bertanya kepada Jabir mengenai pelayan seorang, jika dia merasa cukup berat dan kepanasan, maka Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam memerintahkan agar memanggilnya?” Jabir menjawab, “Ya, jika salah seorang di antara kalian tidak senang makan bersama dia, maka hendaknya dia memberikannya makanan kepadanya dari tangannya (sendiri).”

 Shahih kitab Ash-Shahihah (1399, 2569)

87. Apakah (Seorang Majikan) Menyuruh Duduk Pelayannya untuk Makan Bersamanya? -102

 147/200. Dari Abu Hurairah, dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda,

  إذا جاء أحدكم خادمه بطعامه فليجلسه فإن لم يقبل فليناوله منه

  “Apabila salah seorang di antara kalian disediakan oleh pelayannya sambil membawa makanannya, maka hendaknya dia mendudukkannya (bersamanya), jika dia enggan untuk berbuat demikian, maka hendaknya mengambilkan makanan untuk dia dari makanan tersebut.”

 Shahih, di dalam kitab Ash-Shahihah (1927). (Bukhari: 49-Kitab Al Itqu, 18- Bab Idza Atahu Khadimuhu bi Tha’amin. Muslim, 27- Kitab Al Aiman, 10- Bab Ith’amul Mamluk Mimma Ya’kuluhu, hadits 42)

148/201. Dari Abu Mahdzurah berkata,

 كنت جالسا عند عمر رضي الله عنه إذ جاء صفوان بن أمية بجفنه يحملها نفر في عباءة فوضعوها بين يدي عمر فدعا عمر ناسا مساكين وأرقاء من أرقاء الناس حوله فأكلوا معه ثم قال عند ذلك فعل الله بقوم أو قال لحا الله قوما يرغبون عن أرقائهم أن يأكلوا معهم فقال صفوان أما والله ما نرغب عنهم ولكنا نستأثر عليهم لا نجد والله من الطعام الطيب ما نأكل ونطعمهم

  “Aku duduk di samping Umar radhiallahu ‘anhu, tiba-tiba Shafwan ibnu Umaiyyah datang membawa (makanan) semangkuk besar yang dibawa oleh mereka dengan susah payah dan kelelahan, lalu mereka meletakkan mangkuk besar tersebut di hadapan Umar. Kemudian Umar memanggil-manggil orang miskin dan budak-budak yang berada di sekitarnya, lalu mereka makan bersamanya. Lalu beliau berkata, ‘Mudah-mudahan Allah melakukan (siksa) terhadap suatu kaum’ Atau dia berkata, ‘Mudah-mudahan Allah melaknat suatu kaum yang membenci budak-budak mereka, yaitu yang tidak senang makan dengan mereka.’ Lalu Shafwan berkata, ‘Sebenarnya, demi Allah!, kami tidak membenci mereka, tetapi kami ingin lebih dahulu atas mereka. Kami tidak menemukan -demi Allah- dari makanan yang baik sesuatu yang kami makan dan kami berikan kepada mereka.'”

 Shahih sanadnya.

88. Apabila Seorang Hamba Memberi Nasihat kepada Majikannya -103

 149/202. Dari Abdullah ibnu Umar, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda,

إن العبد إذا نصح لسيده وأحسن عبادة ربه له أجره مرتين

“Sesungguhnya seorang hamba sahaya apabila memberi nasihat kepada majikannya dan beribadah dengan baik kepada Tuhannya, maka baginya pahala dua kali lipat.”

Shahih, di dalam kitab Ash-Shahihah (1616). (Bukhari, 49-Kitab fid Itqu, 16- Bab Al Abdu Idza Ahsana Ibadata Rabbihi wa Nashaha Sayyiduhu. Muslim, 27- Kitab Al Aiman, 11- Bab Tsawabul Abdi wa Ajruhu Idza Nashaha li Sayyidihi, hadits 43).

150/203. Dari Abu Musa,

قال لهم رسول الله صلى الله عليه وسلم  :  ثلاثة لهم أجران رجل من أهل الكتاب آمن بنبيه وآمن بمحمد صلى الله عليه وسلم فله أجران والعبد المملوك إذا أدى حق الله وحق مواليه [وفي روية: حق مليكه الذ يملكه/٢٠٥] ورجل كانت عنده امة يطأها فأدبها فأحسن تأديبها وعلمها فأحسن تعليمها ثم أعتقها فتزوجها فله أجران

وفي روية أخرى عنه قال: قال رسول الله صلى الله عليه وسلم ألمملوك ألذي يحسن عبادة ويؤدي إلى سيده الذي فرض [عليه من]الطاعة والنسيحة له أجران/٢٠٤

 “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata kepada mereka, ‘Ada tiga orang yang mempunyai dua pahala, yaitu seorang ahli kitab yang beriman kepada Nabinya dan beriman kepada Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, maka baginya dua pahala. Seorang hamba sahaya, apabila menunaikan hak Allah dan hak tuannya, (menurut suatu riwayat, Hak pemiliknya yang memiliki dirinya /205). Seorang laki-laki yang menyetubuhi hamba sahaya perempuannya, lalu dia mendidiknya dengan sebaik-baik pendidikan, dan kemudian dia memerdekakannya lalu menikahinya, maka baginya dua pahala.'”

 Shahih, di dalam kitab Ash-Shahihah (1153). (Bukhari, 56-Kitab Al Jihad, 145-Bab Fadhlu Man Aslama Min Ahlil Kitabain. Muslim, 1-Kitab Al Iman, 68- Bab Wujubul Iman bi Risalati Nabyyina Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam.

 Menurut riwayat lain dari Abu Musa, berkata “Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda, ‘Budak yang menyembah Tuhannya dengan baik, menunaikan kewajiban (yang dibebankan kepadanya) kepada majikannya yaitu, taat dan memberi nasihat, maka baginya dua pahala / 204.”‘

 Shahih, (Bukhari, 49- Kitab Al Itqu, 17- Bab Karahiyah At-Tathwu’ ‘Ala Ar-Raqiq).

Download Kajian

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s